here it is, your lucky number!

Sunday, July 23, 2017

Nyaman

Sebuah perasaan
Tidak sembarangan

Banyak orang jatuh cinta, tidak menemukannya

Ada orang merasakannya, namun apakah ia jatuh cinta?

Sunday, June 11, 2017

Apa kabar?


Hai! Assalamualaikum 😊

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan! Udah pertengahan nih bentar lagi lebaran yeyyy


Terakhir nulis disini kayaknya udah lebih dari setahun yang lalu deh? Kangeeeeeen curhat di blog. Hehehehehee


Mumpung lagi selo pengen cerita sedikit tentang hal-hal yang terjadi belakangan ini. Alhamdulillah sekarang gue sudah lulus S.1, baru wisuda 17 Mei 2017 kemarin. Seneng. Tapi senengnya cuma sehari atau bahkan setengah hari ((mostly perasaan koas-koas UGM yang wisuda S.1)) haha ya jadi buat kita karena pelaksanaan wisuda itu di tengah-tengah jadwal koas, jadi untung-untungan, ada yang lagi dapet di dalam kota, luar kota, ada yang malemnya udah harus balik lagi, ada yang dapet izin penuh, macem-macemlah. Kehidupan koas memang butuh keberuntungan yang sangat tinggi guys 😉 niii ku kasi sedikit foto2nya yach hihi

 

 
Alhamdulillah gue juga masuk ke dalam kelompok koas yang bisa dibilang gak perlu banyak adaptasi lagi karena 90% gue udah cukup kenal orang-orangnya. Here they are.


Dan alhamdulillahnya lagi gue sama kelompok gue dapet stase pertama Obsgyn, walaupun untuk sebagian orang pada bilang “yaampun semangat ya stase pertama obsgyn” “demi apa Obsgyn pertamaa? semangat ya” dan sejenisnya, yang pada awalnya membuat gue agak kepikiran “duh bisa gak ya..” “duh capek bgt nih kayaknya” dan sejenisnya. 


Tapiiii ini beneran, dapet stase Obsgyn pertama itu menyenangkan! Alhamdulillah lagi dan lagi, gue dapet RS jejaring yang kata orang sih “surganya stase obsgyn” which is RSUD Banjarnegara dan yaaa mereka sangat benar hehehe satunya lagi RSUD Muntilan, tempat istirahat wkwkwk sedikit bgt pasiennya. Ada lagi deng yg cuma numpang lewat seminggu di minggu ke2, RSA wkwk disini jg enak bgt sih sebenernya sayang aja cuma seminggu walaupun pasiennya sedikit tapi belajar banyak juga buat di awal + gada jaga malem hehe jadi kan minggu pertama kita kaget tuh jaga malem di RSS terus capek eh minggu kedua dapet RSA gada jaga malem hehe jd istirahat bentar tapi tetep belajar :p

Jadi stase ini kan 10 minggu, kalo gue, 1 minggu pertama di RSS, 1 minggu kedua di RSA, 1 minggu ketiga RSS, 4 minggu banjar, 2 minggu muntilan, 1 minggu terakhir RSS lagi buat ujian. Kalo di RSS bisa dibilang kita belajarnya sedikit, karena di RSS kan rumah sakit tipe A jadi pasiennya udah yg  susah gitu penyakitnya jadi ya paling kita tau teori tapi belajar prakteknya juga kok di RSS walaupun jadi ahli vital sign :))) tapiii walaupun ini sangat mager (jujur aja) sebenernya tugas ini penting huu karena vital sign ini lah cara paling simpel buat tau kalo misal ada pasien ngedrop gitu, jadi tugas dek koas di RSS tu jgn disepelekan lho :))) kalo di RSA, kalo gasalah ini rumah sakit tipe B jadi pasiennya level susahnya di bawah RSS lah, jadi buat koas kalo mau follow up juga enak gitu hehe masih bisa lah nyambung2in sama teori dan pasiennya juga dikit jadi kita lebih fokus sama pasien gitu menurut gue sih. Kalo di RSUD Banjarnegara wahahaha disini lah gue belajar Obsgyn yang sesungguhnya, dari mulai nenangin ibu waktu baru dateng kesakitan, bantuin melahirkan, jahit sampe beres2 alat juga koas yg ngelakuin wkwk kasus kasusnya juga bervariasi, kayaknya butuh postingan tersendiri buat mendeskripsikannya lolz, pokoknya stase Obsgyn terbaik lah Banjarnegara!!! Gak rame bgt, gak cape bgt, tapi belajar bgt :) kalo di RSUD Muntilan tuh jujur aja kita merasa sangat gabut, mungkin karena di banjar udah kerja keras (halah) tapi tetep bersyukur dapet muntilan krn pas bgt sama wisuda hehe jd deket :p


Gak tau ya apa karena memang gue sangat familiar dengan dunia Obsgyn dari kecil krn suka ikut bapak kerja apa gimana tapi gue tertarik sama ilmunya, gue gak merasa stase ini berat buat gue. Hehe thanks to bapak juga yang selalu available 24/7 buat ditanya-tanya tentang Obsgyn. Tapi kalo ditanya mau jadi SpOG apa engga masih belum bisa jawab sekarang sih hehe kok kayaknya kehidupan waktu pendidikan spesialisnya berat bgt yah, karena pasien-pasien yang ditangani juga gak tau waktu, siapa yg tau kapan orang pgn lahiran, ditambah lagi kalo ada kegawatan, ucing barbie. Dah de dikelarin dulu aja koasnya.

Kesan selama di Obsgyn :

1.  Bikin tambah sayang mama. Gak main2 guys sakit yang ibu kita rasain dalam proses kita dilahirkan di dunia ini. Gue juga jadi bersyukur bisa hidup sampe usia sekarang tanpa kekurangan sesuatu apapun, masih sehat wal afiat, dimana sebenernya dalam proses kita dilahirkan itu banyak kemungkinan2 buruk yang bakal terjadi kalo ada sedikit aja prosedur yg lalai. Semua ibu di dunia ini hebat, mau yg lahiran normal atau SC, ataupun wanita2 yang belum diberi amanah anak sama Allah karena alasan-alasan tertentu, semuanya penuh perjuangan, secara fisik maupun mental :’)



2.  Sebagai wanita, gue belajar banyak tentang diri gue sendiri, tentang siklus hormonal yang terjadi setiap bulannya dalam diri gue, jadi gue lebih paham “oh pantes gue ngerasa gini ya jadi karena ini toh” dan kodratnya sebagai wanita juga kan gue bakal hamil trs punya anak, gue jd ada bayangan kira2 nanti gimana apa yang bisa gue siapkan dari sekarang hehe gitu deh seruuu pokoknya mempelajari diri sendiri



3. CARILAH SUAMI YANG GAK TAKUT DARAH, YANG SIAP DAN BERANI NEMENIN ISTRI MELAHIRKAN. Hehehehehehe ini penting guys. Gue udah menyaksikan istri yang lahiran tanpa ditemani suami vs dengan ditemani dan disupport penuh sama suami. Ya sama-sama bisa keluar sih bayinya hehehe tapi prosesnya tu lho kan seneng ya kalo lagi kesakitan banget terus ada suami yg nemenin, megang erat tangannya, cium keningnya, bisikin kalimat2 yg memotivasi ((yha w blm pernah si)) tp tuh keliatan dan berasa bgt ibu bakal lebih semangat dengan hal-hal kecil kayak gitu. Sweet.